Selasa, 24 April 2018

Karangan Bunga Di Tempat Melayat

Karangan Bunga Di Tempat Melayat  

Ketika melayat ke rumah gedongan, ada pemandangan yang semakin menjadi trend sekarang, yaitu bertaburan karangan bunga berukuran besar, berwarna-warni, di sepanjang kedua sisi jalan, menuju rumah duka. Dengan tulisan mencolok ucapan berduka cita atas meninggalnya bapak Fulan yang disertai nama dan alamat pengirimnya. Entahlah kalau hal ini bisa dikatakan awal dari sebuah tradisi.

Yang mengherankan bagiku, adakah manfaat dari karangan-karangan bunga itu untuk si mayat? Pasti tidak ada sedikitpun. Atau adakah manfaatnya untuk menghibur keluarga yang ditinggal? Rasanya juga bukan. Yang benar-benar mendapat manfaat tentu saja si penjual karangan bunga. Karangan-karangan bunga itu lumayan mahal harganya, konon ada yang sampai setengah juta rupiah. Bagi si pembuat dan penjualnya ini adalah lahan usaha yang sangat menguntungkan. Orang kedua yang mendapat manfaatnya adalah petugas kebersihan yang harus menyingkirkan puluhan karangan bunga itu sesudah beberapa hari suasana berduka, karena tentunya dia akan mendapat uang jasa ekstra untuk pekerjaan tersebut.

Biasanya memang, yang mengirim karangan bunga adalah handai tolan yang tinggal jauh atau yang kebetulan sedang sangat sibuk sehingga tidak sempat datang melayat. Padahal seharusnya melayat orang meninggal (yang kita kenal itu) sangat dianjurkan bahkan disebutkan dalam salah satu hadits Rasulullah shallallahu 'alihi wa sallam, sebagai kewajiban Muslim terhadap Muslim. Kita datang melayat untuk paling tidak ikut menyalatkan jenazahnya. Akan lebih sempurna lagi kalau kita ikut mengantar jenazahnya ke pemakaman. Melayat seperti ini yang pasti ada manfaatnya buat si mati, ketika kita ikut mendoakannya dalam shalat jenazah.

Di beberapa kesempatan melayat aku pernah menyaksikan orang-orang yang hadir tidak ikut menyalatkan jenazah. Mungkin mereka hadir hanya sekedar menunjukkan simpati saja kepada keluarga si mati. Seandainya setiap orang faham makna dari melayat, yang sebenarnya merupakan peringatan bagi diri kita masing-masing bahwa kitapun suatu ketika akan menjadi jenazah. 

****                     

Senin, 16 April 2018

Ketika Si Kucing Putih Beranak

Ketika Si Kucing Putih Beranak    

Sudah pernah dibahas bagaimana sayangnya si Bungsu terhadap kucing. Kucing-kucing kampung yang tersia-sia. Suatu hari, sekitar setahun lebih yang lalu dia membawa pulang seekor anak kucing berwarna putih bermata biru. Katanya, kucing itu diangkatnya dari selokan dekat kantornya. Kurus dan sepertinya sudah beberapa hari tidak diurus induknya. Entah induknya masih ada.

Kucing putih kecil itu (betina) dirawat si Bungsu dengan seksama, seperti biasanya. Diberi makan dan dikasih minum susu (Ultra). Oleh si Bungsu kucing putih itu diberi nama Cici. Dan dibawa ke kantornya setiap hari. Kucing itu bertumbuh menjadi besar dan sehat. 

Peraturan perkucingan di rumah kami tetap sama, kucing tidak boleh masuk ke dalam rumah. Dan Cici cukup bermain di pekarangan belakang. Yang eloknya, dia rupanya tidak suka kelayapan. Tidak pernah sekali juga dia keluar pekarangan kami. 
 
Sampailah dia cukup umur untuk kawin. Entah dari mana saja datangnya, beberapa ekor kucing jantan kampung datang menghampir. Dan si Cici pun bunting. Dan akhirnya melahirkan anak. Empat ekor dan terlihat sehat-sehat dan gemuk. Pada waktu anak kucing itu lahir si Bungsu sedang ke luar kota. 

Yang terjadi kemudian sangat menyedihkan. Anak-anak kucing yang baru berumur satu hari itu dibunuh dan bahkan dimakan oleh salah satu kucing jantan. Keempat-empatnya. 

Kasihan sekali melihatnya. Si Bungsu yang dikabari bahwa kucingnya sudah beranak, sangat excited tentu saja. Tapi kemudian ketika diberitahu bahwa anak-anak kucing itu dibunuh 'bapak'nya, si Bungsu pasti sangat sedih. Namun apa boleh buat, sudah seperti itu ketentuannya. Entahlah kalau si kucing Cici juga bersedih kehilangan anak-anaknya itu. Dia terlihat biasa-biasa saja.

Tidak berapa lama kemudian, dia sudah kawin dan bunting lagi. Si Bungsu membelikannya kandang besi  berjeruji untuk dia melahirkan anaknya nanti. Dan Cici pun melahirkan kedua kalinya. Kali ini tiga ekor semua berwarna putih. Alhamdulillah, anak-anaknya terlindung di dalam kandang berjeruji. Si kucing jantan pemakan anak masih suka datang, meski setiap kali datang kalau terlihat pasti kami usir. 

Kucing-kucing kecil itu saat ini sudah berumur sebulan lebih. Sudah semakin lincah.


     

Tadarus (3)

Tadarus (3) 

Apa sajakah kegunaan gadget dengan whatsapp? Tentu banyak. Tapi ada satu manfaat yang kami ambil. Untuk bertadarus al Quran. Bertadarus artinya membaca al Quran bergantian dalam sebuah kesinambungan bacaan ayat-ayatnya. Bertadarus biasanya lebih sering dilakukan di bulan Ramadhan, sesudah shalat tarawih di mesjid. Peserta tadarus hadir bersama-sama dan bergantian membaca. 

Bagaimana pula dengan tadarus melalui WA? Agak berbeda tentu saja. Pesertanya berada di tempat yang berjauhan, bahkan ada yang di balik bumi di Amrik sana. Masing-masing peserta merekam bacaannya yang kemudian dikirim ke grup tadarusan. Waktunya tidak ditentukan. Setiap peserta bisa membaca di waktu yang disukainya, entah tengah malam, menjelang subuh, sesudah subuh atau kapan saja. Tinggal menyimak bacaan sebelumnya lalu dilanjutkan. Meski kadang-kadang bisa terjadi bacaan beberapa peserta ternyata pada ayat-ayat yang sama karena waktu mengajinya bersamaan.

Grup tadarus kami dimulai hampir satu setengah tahun yang lalu. Anggota grup ada sekitar 30 orang, tapi yang benar-benar aktif mengaji hanya sekitar sepuluh orang. Yang lain sepertinya masih rajin menyimak saja. Perlu waktu sekitar tiga bulan untuk menamatkan al Quran. Agak lama sebenarnya tapi telah berjalan seperti itu dengan tertib. Dua hari yang lalu kami menyelesaikan putaran kelima. Begitu selesai langsung dilanjutkan dengan putaran berikutnya.  

Apa saja manfaat dari tadarus seperti ini? Untuk sebahagian anggota adalah untuk memperbaiki tajwij dan bacaan al Quran. Karena tidak jarang orang biasa mengaji tapi tanpa ada yang membantu memperbaiki ketika dia salah baca. Huruf-huruf hijaiyah itu banyak yang hampir serupa dan kita cenderung sulit membedakannya kalau tidak berhati-hati. Misalnya membedakan sin, syin, shad dan tsa, bagi sebagian orang cenderung semua jadi s (sin) saja. Ada lagi kemiripan antara dzal, zai, zha. Antara tha dan ta. Antara alif, 'ain dan hamzah. Dan sebagainya. Belum lagi masalah panjang pendek bacaan. Masalah berdengaung atau tidak.

Bacaan peserta disimak dan dikomentari ketika memang ada yang keliru. Ditunjukkan kekeliruannya. Alhamdulillah, lumayan banyak kemajuan yang dicapai sementara peserta. Tentu saja sangat tergantung juga dari kesungguh-sungguhan mereka untuk memperbaiki kesalahan.

****                                  

Rabu, 11 April 2018

Apa Rezeki Itu Sebenarnya?

Apa Rezeki Itu Sebenarnya?     

Kebanyakan orang menyangka bahwa rezeki itu adalah materi yang diperoleh. Ketika melihat orang yang kaya secara materi, banyak hartanya, dikatakan bahwa rezekinya baik. Sebaliknya ketika seseorang berkekurangan dilihat dari materi yang dipunyainya orang akan mengatakan bahwa rezekinya seret. Benarkah demikian?

Aku mendengar sebuah ceramah dari seorang ustadz melalui youtube yang sangat mengena. Beliau menjelaskan bahwa rezeki itu tidak selalu identik dengan materi atau harta. Lalu apa itu rezeki menurut beliau ini? Rezeki adalah kenikmatan yang dianugerahkan Allah kepada hamba Nya. Beliau berikan contoh. Ada orang yang diberi atau diizinkan Allah memiliki harta yang banyak. Rumah gedung besar, kendaraan mewah, simpanan berlimpah ruah. Tapi dia tidak diberikan nikmat dengan apa yang dia punyai. Dia tidak betah tinggal di rumah. Dia kesal luar biasa ketika mobilnya tersendat-sendat dalam kemacetan. Dia diharuskan berpantang makanan karena berbagai penyakit yang diidapnya. Orang seperti ini, meski hartanya banyak, tapi rezekinya sangat minim dalam kumpulan harta itu.

Sebaliknya ada orang yang tinggal di gubuk sederhana. Dia berkeliling setiap malam berjualan nasi goreng sambil mendorong gerobak. Di kala musim hujan dia sering kehujanan. Tapi semua dijalaninya dengan santai. Keuntungannya tidaklah seberapa, tapi alhamdulillah, ada saja hasil yang dapat dibawanya pulang untuk dinikmati keluarganya. Istrinya bahagia. Anak-anaknya bahagia. Hidup mereka anak beranak terasa nikmat. Itulah rezeki yang mereka dapatkan dari Allah. 

Ditambahkan lagi contoh lain. Orang yang hartanya banyak. Tidur di kamar yang punya penyejuk udara di kamar yang luas. Kasurnya empuk. Tapi hampir setiap malam dia tidak bisa tidur. Dia harus minum obat penenang agar bisa tertidur. Obat penenang yang dosisnya harus ditambah setiap kali. Dia tidak mendapatkan nikmat atas harta yang dimilikinya.

Bandingkan dengan anak seorang tukang pulung yang tidur dalam gerobak yang ditarik ayahnya. Beralaskan karton, berselimutkan koran bekas. Dia tidur dengan sangat pulasnya. Bapak dan ibu dan anak-anak tukang pulung ini setiap malam tidur di gubuk reot. Tapi Allah berikan kepada mereka rezeki berupa nikmat tidur.

Begitulah Allah memberikan rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki.    

****                     

Sabtu, 07 April 2018

Peringatan Allah Dalam Setiap Kematian

Peringatan Allah Dalam Setiap Kematian   

Ketika mengamati kematian siapapun di sekitar kita, bagiku memang selalu sangat menyentak ke dalam hatiku. Bahwa ini adalah suatu giliran yang selalu bergulir dan pada waktunya pasti akan sampai kepadaku. Cerita tentang kematian ini cukup sering aku tulis dalam catatan harian ini.

Malam Jum'at kemarin, seorang jamaah mesjid kami, rekan sama mengaji tafsir Al Quran setiap Sabtu sore, yang beberapa hari sebelumnya terlihat sehat wal'afiat, bahkan pekan lalu baru pulang dari perjalanan wisata ziarah bersama rombongan jamaah mesjid kami, meninggal dunia. Bukan hanya aku, tapi banyak jamaah lain terkaget-kaget mendengar pengumuman yang dibacakan melalui pengeras suara mesjid, begitu kami sampai di rumah dari shalat isya berjamaah, bahwa bapak MR baru saja meninggal dunia. Kami saling bertelepon mendengar pengumuman ini untuk mencari kesahihan berita itu. Dan tidak ada yang tahu persisnya. 

Sekitar dua pekan yang lalu, kami mengunjungi warga komplek jamaah mesjid yang sedang sakit dan dirawat di rumah. Ada lima orang. Di kunjungan terakhir pak MR ikut hadir dan bercerita kepadaku bahwa ada seorang kenalannya yang sakitnya hampir sama dengan bapak T yang kami kunjungi. Di antara lima orang jamaah yang kami kunjungi itu ada yang sudah lebih setahun sakit. Pak MR sangat sehat ketika itu. Tapi itulah yang terjadi, kalau waktunya sudah sampai. Beliau yang sangat jarang sakit, menurut cerita istrinya hanya beberapa hari saja mengeluh tidak enak badan. Hari Kamis dibawa ke rumah sakit dan oleh dokter disuruh opname. Ternyata malamnya sekitar jam tujuh, beliau sudah dijemput malaikat maut. 

Di malam yang sama, puteri sulungku berbagi cerita, bahwa teman anaknya (teman cucuku Rayyan) yang duduk di kelas satu SD baru pula meninggal. Kevin nama anak itu, kena demam berdarah dan dirawat di rumah sakit. Hari Kamis pagi, masih masih menyibukkan dirinya menghafalkan surat-surat juz Amma untuk sertifikasi di sekolahnya. Hari Kamis sore masih berbincang-bincang dengan orang tuanya. Lalu tiba-tiba nafasnya sesak. Oleh dokter dicoba menolongnya. Tapi ternyata itu adalah saat-saat tarikan nafasnya yang terakhir. 

Aku tidak kenal orang tuanya. Hanya mendengar cerita saja. Meleleh air mataku. Begitu kalau ketetapan Allah sudah jatuh. Aku hanya berkomentar singkat pada pesan WA membalas pesan si Sulung. 'In sya Allah si Kevin itu akan jadi penghuni jannah.'

Berbagai cara dan kejadiannya ketika malaikat maut datang menjemput. Yang bagiku sekali lagi selalu menyentak. Giliranku pasti akan sampai. Terbayang di pikiranku, akupun akan terbujur kaku seperti itu. 'Allahumma inni as aluka husnul khaatimah.....' (Ya Allah, aku memohon kiranya diberi akhir kehidupan yang baik.)

****

                                       

Senin, 02 April 2018

Ridha Menerima Apapun Ketetapan Allah

Ridha Menerima Apapun Ketetapan Allah   

Ini adalah materi khutbah yang disampaikan seorang khatib dari luar di mesjid komplek kami beberapa waktu yang lalu. Rhidha menerima takdir Allah yang telah berlaku kepada kita yang baik maupun yang buruk. Kebanyakan orang merasa aman-aman dan nyaman saja ketika menerima kemudahan atau keberuntungan tapi sangat tidak siap menerima sesuatu yang buruk. Ketika datang kepadanya anugerah Allah, dia merasa seolah-olah itu adalah sesuatu yang wajar-wajar saja, karena dia merasa sudah berbuat sesuatu sebelum menerimanya. Dan dia bahkan tidak ingat untuk bersyukur kepada Allah.

Akan tetapi ketika menimpanya musibah, entah berupa kerugian dalam perdagangan, entah karena gagal panen di ladangnya, entah karena hilang harta bendanya, atau apapun juga, dia lalu berkeluh kesah. Dia sepertinya tidak ridha dengan musibah yang dialaminya tersebut. Padahal keluh kesahnya itu tidak sedikitpun akan berpengaruh memperbaiki yang sudah ditetapkan Allah. 

Kedua hal yang seperti itu, keberuntungan atau kehilangan sama-sama bisa terjadi setiap saat. Pada waktu menerima anugerah Allah berupa keberuntungan hendaklah kita bersyukur kepada Allah. Karena kalau kita pandai bersyukur atas nikmat Allah, niscaya Allah akan menambah nikmat tersebut. Namun, jika kita kufur, mengingkarinya, tidak bersyukur karena merasa keberuntungan itu adalah hasil jerih payah kita sendiri, maka Allah ingatkan bahwa siksa Allah amat pedih. (Surat Ibrahim ayat 7). 

Sering kita mendengar orang berkeluh kesah, menyesal-nyesali sesuatu yang sudah ditetapkan Allah sebagai hal yang tidak baik baginya. Seseorang menyesali kenapa dulu dia sampai berjodoh dengan si Fulan, yang ternyata selama bergaul sebagai suami istri dengannya hidupnya penuh dengan kesusahan lahir dan bathin. Atau seseorang yang menyesali kenapa anaknya sedemikian nakal sehingga selalu menimbulkan kesulitan.  Padahal berkeluh kesah ataupun menyesal tidak membawa perubahan apapun. Maka seyogianya dia mengembalikan  segala yang menimpanya itu kepada Allah. Dia harus ridha dengan ujian Allah tersebut yang baru setelah itu diiringinya dengan doa permohonan kepada Allah.

'Ya Allah, telah Engkau tetapkan si Fulan menjadi pasangan hidup hamba. Telah Engkau uji kehidupan hamba selama menjadi pasangannya dengan berbagai ujian. Ya Allah, hamba ridha dengan apa yang telah Engkau tetapkan, namun ya Allah, hamba memohon kepada Mu, kiranya Engkau anugerahkan kepada kami kebaikan. Kiranya Engkau jauhkan kami dari segala keburukan dan kesulitan seperti yang sudah lalu.'

'Ya Allah, telah Engkau karuniakan kepada hamba seorang anak, yang lalu Engkau uji hamba dengan kelakuan anak tersebut yang sangat nakal. Ya Allah hamba ridha dengan ujian yang Engkau berikan berupa kenakalan anak hamba tersebut. Hamba telah berusaha mendidiknya dengan sebaik yang hamba bisa, namun hasilnya masih belum mampu memperbaiki perangainya. Ya Allah hamba memohon kepada Mu, kiranya Engkau berikan hidayah kepada anak hamba itu dan Engkau jadikan dia hambamu yang shalih.'  

Hendaknya disadari betul, apapun yang menimpa kita, yang baik atau yang buruk, dia terjadi dengan izin Allah. Maka hendaklah kepada Allah kita kembalikan segala urusan,

****                                

Sabtu, 31 Maret 2018

Miscall Dari Kongo

Miscall Dari Kongo  

Aku pernah membaca berita tentang panggilan telepon dari luar negeri (entah negeri manapun) yang tujuannya untuk kejahatan. Ini mungkin suatu kemajuan akibat semakin canggihnya alat komunikasi. Dulu kita mengalami kiriman email menawarkan kerjasama untuk menerima transferan uang dalam jumlah jutaan dollar. Aku pernah menerima email seperti itu belasan kalau tidak puluhan kali. Umumnya berasal dari salah satu negara Afrika.

Sekarang tentang panggilan telepon, ini adalah sesuatu yang baru. Kemarin hapeku menerima panggilan dari nomor +242 8 0113......... Kebetulan hape sedang tidak di tangan. Aku hanya melihat bukti panggilan saja. Aku harus bertanya terlebih dahulu ke Google kode negara mana +242 tersebut. Dan ternyata dari Kongo. Sebuah negara Afrika.

Aku tidak boleh berprasangka buruk bahwa ini ada kaitan dengan rencana akal-akalan, karena aku belum sempat berbicara, menjawab panggilan tersebut. Tapi yang pasti aku tidak punya kenalan siapapun di Kongo. Entah bagaimana dia tahu nomor hapeku. Atau mungkin nomor yang sekedar dia pencet-pencet saja. Wallahu a'lam.

Ini sekedar peringatan saja barangkali. Karena konon, ada yang mampu menghipnotis dari jarak jauh kalau mendengar suara kita. Naudzubillah. 

****